yaks…

Kemaren siang aku bareng direktur diundang makan siang, atau bahasa kerennya informal working lunch gitu..ama Kepala Perwakilan salah satu badan PBB di Indonesia. Karena si Kepala Perwakilannya adalah Japanese..maka dengan rakusnya aku dah mbayangin kalo ntar makannya di resto Jepang gitu. Dan ternyata memang benar (HOREEEE), kita makan di Resto Kinokawa Menara Thamrin. Setelah rapat sebentar di kantor si orang UN, kita menuju restoran dimaksud…sambil berjalan, di kepalaku dah penuh pikiran-pikiran rusuh dan pertanyaan, kira-kira apa yang bakal disajikan untuk kita-kita ini.

Akhirnya, rombongan sampe di resto Kinokawa. Kita langsung menuju satu ruangan khusus ato privat. Kesannya sih hebat, tapi ntar dulu..mana makanannya neeeeh???

Akhirnya yang ditunggu-tunggu pun datang. Tiap orang menerima satu wadah seperti gelas dari tembikar, isinya es tumbuk, ditaburi dengan salmon, tuna, octopus dan bahan lain yang ga tau apa, mentah semua yang jadinya kaya gado-gado sashimi. Ga tau ini menu apa, karena si Jepang special request ke kokinya buat ngejamu aku (huahahahahaa). Hmm..sampe sini masih uenak..paduan daging ikan mentah yang sepertinya berbalur wasabi, jadi kita hanya perlu nyocolin ke soyu (soyu ya namanya?yang kaya kecap asin itu..pokoknya itu lah).

Trus dateng hidangan berikutnya..sushi tuna..tapi tuna-nya haf grilled gitu..WAAAHHH…LUAR BIASA rasanya…tapi di resto lain ga ada, karena emang menu khusus ciptaan si chef restorannya. Lanjut, ada semacam nigiri ato sushi ya? sori perbendaharaan kuliner Jepangku ngaco. Tapi ya kaya sushi gitu, 3 macam hidangan, dikasih sardin, udang, ama crabstick..ditaburi telor ikan yang kecil2 itu…Bencana mulai datang. Ga kaya biasanya, aku yang biasa nyombong bisa makan ikan mentah kalo lagi ke Sushi Tei..di sini, wueeeekkk…ga tau kenapa koq aku rasanya mo muntah. Tenan iki!! Padahal enak2 aja lho makannya. Wah..bencana iki..mosok malu2in bos di depan yang ngundang??? Akhirnya dengan gemeter aku ngambil jahe banyak-banyak sambil neguk ocha panas-panas sampe abisssss. Wah..

Siksaan belum berakhir. Setelah hidangan mematikan ini, datanlah hidangan yang tak kirain pencuci mulut. Lha warnanya macem-macem dan berani je. Ada semangkok nasi yang isinya salmon cincang, kaviar, trus uni. Uni ini sama kaya sea urchin (CMIIW) ato sejenis bulu babi ato landak laut. Yaks..kaya gitu koq dimakan. Lha..perjuangan terberat ya ini..ada tiga jenis ‘lauk pauk’ di mangkok itu dan semuanya mentah. Oke, kalo salmon gapapa…lha kaviar ama uni-nya itu lho..uamissss. Hueks lagi..ditambah sejenis minuman ato sup ga jelas yang isinya jamur melulu. Hiyyy…horror moment in my life..

Akhirnya, obat deritaku pun datang. Ada daging sapi Kobe diolah medium done. Mak nyusss kalo si Bondan Winarno bilang. Rasa sapi dengan tekstur daging yang lembut dan juicy berpadu dalam kunyahanku. Cocok sekali jadi obat setelah siksaan yang telah kulalui. Setelah si sapi, dateng sup miso dan ikan olahan yang ga begitu enak, jadi males banget ngebahasnya.

Akhirnya..jamuan yang diselingi dengan pembicaraan kerjaan pun usai. Artinya, siksaan yang tak terbayang sebelumnya juga selesai. Saatnya kembali ke kantor untuk mendengarkan ceramah dan melihat pemutaran film dari pejuang dan pelaku sejarah Indonesia, Des Alwi..

ps.

makan sushi tetep ke Sushi Tei aja boss!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: