Ke Jogja (lagi)..part 1

Setelah suntuk dengan rutinitas kantor yang (bener2) ga bakal selesai..(maklum..posisi sekarang jadi seperti personal assistant bos)..akhirnya aku bisa juga pulang ke Jogja. Tapi, jalan menuju ke’mudik’anku tidaklah senoral yan kukira. 3 hari sebelumnya, aku harus memohon2 ama bos untuk tidak diikutkan ke acara di Bogor hari Jumat tanggal 16 Maret 2007. Lha piye meneh..wong hari itu, jam 20.00 aku harus udah di dalam perut Argo Lawu yang akan membawaku ke Jogja.

Bosku sebenernya baik banget. Dia mengijinkan aku ga ikut ke Bogor, tapi dengan syarat SPJ-ku (yang ga tau SPJ, ya SPPD itu lho) tetep diurus, “biar kau dapat uanglah”, kata beliau. Aku hargai sih sebenernya. Tapi karena ga enak nerima duit koq ga muncul di tempat acara, aku ngotot namaku dihapus dari daftar peserta kegiatan. “Ah, ga usah pusinglah kau, diurus aja. Kepepetnya nanti di sana kau langsung pulang aja”, begitu Bosku bilang.

Akhirnya, SPJku bener2 turun tanpa dapat dicegah, dan bosku pun memanggil aku. “Be, kau sopirin aku ya..si Solichin (nama supirnya) mudik ke Magelang. Nanti kalo udah di Bogor, kau langsung pulang aja”. Mendengar kalimat tersebut, yang terbayang dibenakku adalah setelah Jumatan, dengan terburu-buru aku nyetir Altis dinas si Bos, sampe di Hotel Salak Bogor, kemudian nyegat becak untuk langsung ke stasiun, trus langsung deh lanjut balik ke Gambir.

Yang terjadi kemudian adalah..aku berangkat jam 13.30an, kejebak macet mulai dari tugu tani sampe lewat pintu tol Cibubur. Dari kantor sampe Bogor makan waktu 3 jam!! Jam 16.30 sampe..bergegas ke tempat acara, manggil temenku yang standby di sana untuk nemenin bosku di lounge hotel, pamitan ke semua, langsung ngebecak (Rp5K) ke stasiun, trus nunggu kereta Pakuan Ekspress jam 17.15 ke Gambir. Untung, semua dapat dilalui dengan baik. Sampe di Gondangdia jam 18.00..masih ada 2 jam lagi sebelum ditinggal Argo Lawu. Sampe depan gedung Depdag..jan**k..keretanya berhenti. Pas bete nunggu jalan, eh, aku ditelpon mantan direkturku di kantor lama. Ada titipan yang harus disampein ke bosku (maklum, bosku kan jabatannya lebih tinggi dari bosku yang lama..hehehe). Terpaksa aku lari2 setelah nyampe Gambir, menuju Gd. Ex-BP7..mengambil dokumen, trus aku simpen di mobil yang tak parkir di basement. Ya iyalah..mosok mau dikasi ke bos..mo nyuruh balik Bogor lagi???tak kampleng ndhasmu!!

Akhirnya…setelah ngos2an dan misuh2 ga karuan, aku berhasil melampaui segala hambatan dan bersiap menuju Gambir dengan taksi (hah??taksi??wong Gambir ga sampe 200 meter tu Kang!!..lha iya..wis kesel je..mosok arep menggeh2 mlaku tho??). Aku pake Blue Bird yang disopiri Sudirno, NIP.693XX. Aku nyatet nomer n nama sopirnya karena dia ambil jalan muter Medan Merdeka, ga lewat Ridwan Rais..Muny*k tenan..wis arep muntab tapi tak tahan dulu..sabar Be..begitu kata malekat dalam hati. Setelah semuanya lewat, aku bisa duduk tenang di Argo Lawu..

to be continued

2 komentar

  1. wew…saiki wis tekan dni, kang?

  2. sabar to nyo..iki lagi ditulis..nyolong2 di tengah jam kantor je

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: