Ke Jogja (Lagi)..part 2

Setelah mengalami keterlambatan 2,5 jam, akhirnya kita sampe Stasiun Tugu Jogja dengan badan full pegel karena ketekuk selama perjalanan (thanks to PT. KAI yang menjual tiket muahal untuk kelas eksekutif yang pas-pasan)…Belum sempet melepas lelah..bapak ngajakin ke tempat dokter (sapa gitu) buat ngambil obat. Jauhnya minta ampun..(sama kaya rumahku di Pakem). Ya udah..aku ajukan diri nyetir si inopa ke tempat tujuan. Trus dilanjut ke rumah tercinta, dengan menyempatkan mampir ke kios jualan ikan lele di Jakal KM15.

Sampe rumah, belum sempet leha-leha..aku inget kalo ada janji dengan temen-temen kampus untuk nyekar ke makam dosen di Sawitsari. Belum lagi nganterin ijazah temen untuk dilegalisir buat ngelengkapin syarat NZDS. Setelah byar byur sebentar..aku ama ceweku langsung berangkat ke kampus dengan misi (i) ngenalin ceweku ke temen-temen kuliah dulu; (ii) serah terima titipan ijazah ke Mas Anto (aku belum pernah liat rupane je). Jam 10an aku nyampe kampus..langsung landing di “bonbin”..ketemu temen-temen plus nelpon si Mas Anto (yang ternyata sedang keluar kota)..akhirnya dilanjut ke makam keluarga besar UGM di Sawitsari.

Abis khusyu berdoa di makam para mendiang dosen, rombongan kembali ke kampus untuk keperluan ‘ambil gambar’. Berikut dapat dinikmati sedikit gambar-gambar para alumni FE UGM.

Dari sini, kejadian selanjutnya berlangsung seperti biasa..

Sampe akhirnya dua pagi berikutnya aku kembali menyambangi kaki Merapi. Di kejauhan bisa dilihat Merapi berdiri dengan gagah..dengan sedikit awan bertengger di pundaknya.

Senin pagi pun aku sempatkan melihat kembali tempat aliran lahar dingin Merapi, yang selalu terisi selama musim hujan ini. Bahkan beberapa hari terakhir lahar dingin ini melorot..meluncur hingga jarak 20 km dari puncak Merapi.

Lahar dingin

Akhirnya..sementara aku nulis ini, ada Djumara Supriyadi yang ngerecokin. Jadi dengan adanya gangguan yang menggelisahkan ini, tulisan ini diakhiri.

Oiya..sebelum selesai, setelah melihat tumpukan lahar dingin nun di dasar ngarai Gendhol, aku pun biyayakan menuju Stasiun Tugu untuk mengejar Taksaka Pagi menuju Jakarta…

6 komentar

  1. *genuine gestures* Fotomu keren-keren, dul.. I like and enjoy them a lot, as much as the stories!! Ruarrrrrr biasa!!

  2. @ Esti

    Jujur, aku ga ngerti tuh oldig-oldigan (olah digital maxute..
    Foto di atas diambil dari deket rumah aja koq, dan ga pake potosyop, korel dan sebangsanya.

  3. Omahmu sing ning ngisor jembatan kuwi, dul? Oalahh.. opo sing ning mepet sawah kuwi..?? Yak ampuuunn..

  4. @ Esti

    Halah Ti..la wong kowe rung tau ndelok omahku..pancen mewah (mepet sawah)..tur ora ning ngisor jembatan lhoo..sejak kapan aku mampu mbangun jembatan sehingga bisa menutupi atap rumahku??? apa kata duniaaaaaaa!!!

  5. kau tanya apa kata dunia, be? jawab dunia, “tak sobek-sobek lho!” huahahahah!!

  6. @ Esti

    Puas??Puass!!!???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: